08 September 2009

GELARAN BERLAGAK


Saban hari menusia melaksanakan kewajipan seperti biasa di atas muka bumi ini tanpa sebarang semakan semula ke atas perlakuannya, samada secara langsung atau tidak langsung. Jika ditinjau peratusannya,mungkin dapat diibaratkan hanya majoriti peratusan berpihak kepada manusia yang enggan koreksi diri samada dia sedar mahupun kurang sedar ataupun sedang mengelamun dari kesedaran. Maka banyak manusia sering melakukan sesuatu walaupun dalam mindanya sudah dilengkapi pantang larang berkenaan penggunaan sesuatu perbuatan,perkataan dan pemikiran.

Dalam ayat ringkas, ramai manusia sedar akibat keterlanjuran kata. Suatu kata-kata itu disifatkan sebagai terlanjur jika kata-kata itu sudah dilabel sebagai kata-kata negatif, walaupun dari sudut literalnya ia mencerminkan positiviti. Contohnya, jika kita punyai teman yang kononnya menyayangi atau menyokong kita,sudah pasti kita berpendapat bahawa teman kita sedar mengenai beberapa istilah yang positif namun negatif bagi diri kita.

Akan tetapi ramai tidak sedar bahawa manusia dari sudut bahasa adalah makhluk pelupa, maka ia bergerak dalam lingkaran fitrahnya sebagai insan NASIYY (pelupa). Saran saya selaku insan yang menerima akibat langsung dan ada locus standi berhubung kenyataan ini :

JANGAN SAKITKAN HATI DENGAN PERKARA YANG SUDAH KITA KETAHUI

Tiada ulasan: