19 Mac 2010

Antara 2 Kerja : Pilihan Yang Sukar!

Emm, entri kali ini bukan bersifat ilmuan tetapi lebih bersifat perasaan. Dah lama tak buat luahan dalam blog sejak dari kebobrokan 'munafiq kecil' berlakon meraih sokongan manusia lain. Wah, 'munafiq kecil' (macam Zul Nordin punya firaun kecil la pulok)....Tapi kali ni, biarkan sahaja apa yang nak dikata. Kerana kita bukan Tuhan yang mampu menghilangkan nikmat lidah yang tidak bertulang. Biarkan saja, kerana bukan kita yang kerugian air liur.

Disebalik lambakan kerja-kerja universiti (lebih kurang kerja-kerja sekolah), aku juga mengalami confusion coz i always berangan jenin untuk menjadi penulis skrip--jalan pintas menjadi artis la kononnya--. Tetapi aku sering memaku angan-angan ku itu dengan cita-cita ku sebagai seorang peguam. Well, walaupun aku berhasrat menjadi yang sivil tetapi rezeki ku ditentukan untuk syarie. Dan aku juga terpaku dengan hasrat keluarga ku, of coz daei!

Namun aku percaya, setiap apa pun yang dipelajari, ia tetap tidak menjamin pekerjaan. Seseorang yang ambil law,bio tech and social science pun tidak boleh dijamin mereka akan menjadi seperti apa yang diprospekkan oleh jurusan mereka. Maka atas dasar itulah aku beranggapan, ilmu itu amat bermakna dan ia melangkaui cita-cita yang bersifat kehendak bagi kita. Contohnya seorang pelajar dari pengajian Islam jurusan undang-undang syariah, tidak boleh mengatakan aku adalah peguam syarie, walaupun dia minat. Mungkin dia akan jadi insan di mana kerjayanya jauh tersasar seperti ahli sukan, penulis novel ataupun pelakon.

Boleh difahami minat bukan menjamin kerjaya tetapi ia menjamin kualiti kerja. So berbalik kepada cerita terkini aku. Memang tak dinafikan aku ingin menjadi peguam. Tetapi itu cita-cita prospek. Aku lebih berminat menjadi ahli perniagaan multi. Mengapa tidak memilih Fakulti Perniagaan? Jawapannya adalah perkataan multi. Jika dilihat bidang multi-businessman itu sendiri tidak tertakluk kepada satu perkara tetapi ia melibatkan banyak perkara. Sebab itulah aku sering aktif dalam lakonan, penulisan, kritikan, perundangan dan of-coz makanan. Kesemua ini bidang yang akan aku terokai satu hari nanti sebagai antara kerjaya bisnes ku.

Aku sering menyatakan kepada bekas kawan aku dan agak menyesal memberi nasihat kepadanya tentang ini,

HIDUP PERLU ADA BANYAK PLAN

sekarang aku perlu tukar...

HIDUP BIAR SATU PLAN
SATU PLAN PERLU ADA BANYAK CARA MEREALISASIKANNYA

Tiada ulasan: