27 Januari 2011

Bakat : Kau Ada?

'Talented'... Label yang sering digunakan manusia masa kini dalam mengkategorikan sesorang itu sebagai berbakat atau sebaliknya. Secara jujurnya perkataan berbakat ini mempunyai maksud yang subjektif. Bakat tidak boleh diukur dalam tempoh masa yang singkat, tidak juga boleh dinilai dengan takat pendapatan yang diterima, bahkan tidak juga mampu ditimbang usaha yang telah dilakukan dalam menjayakan suatu pekerjaan. Sebaliknya bakat mampu diukur setelah masyarakat sekelilingnya mula menerima kehadiran dan cara penyampaian oleh seseorang yang bakal digelar 'talented'. Ia bukan suatu yang dicipta sejak lahirnya manusia itu ke bumi tetapi ia lahir sepanjang proses manusia berusaha melakukan sesuatu dengan sebaik mungkin.

Seseorang yang berbakat tidak semestinya akan popular, dan tidak semestinya hanya dikenali sebagai 'jaguh kampung' sahaja. Hakikatnya banyak sebab mengapa seseorang yang berbakat boleh jadi popular dan sebaliknya.

Untuk menjadi seseorang yang berbakat dan popular, ia memerlukan manusia lain yang juga berbakat untuk menonjolkannya. Sebagai contoh, seseorang yang berbakat besar dalam bidang nyanyian akan menjadi popular jika mempunyai insan dibelakang tabir yang berbakat dalam memasarkan lagunya atau berbakat dalam mencipta muzik yang bersesuaian dengannya. Mungkin juga, insan dibelakang tabir itu adalah wartawan yang berbakat dalam memberi publisiti kepada penyanyi baru yang berbakat tersebut. Hakikatnya, insan berbakat perlukan insan berbakat lain untuk membantunya popular.

Selepas popular, boleh jadi bakat itu semakin terhakis dan mungkin juga bakatnya makin menyinar. Bahkan mungkin juga bakat itu akan hilang sekelip mata tanpa dapat dibina semula kekuatannya. Hakikatnya ia anugerah Tuhan yang mana hanya Tuhan sahaja mampu memberi dan menariknya kembali. Namun, aku punyai prinsip bahawa bakat itu tidak datang sendiri. Tapi ia akan datang bila kita sudah selesai mengharungi cabarannya atau sedang menghadapi cabaran yang seterusnya.

Bukan mengatakan aku berbakat kerana aku juga sedang mencari bakat yang aku inginkan, tapi apa yang aku ada sekarang adalah hasil daripada kena maki atas pentas, diejek, di'booo', ditertawakan dan sebagainya. Kerana mana mungkin kita akan mengenal apa itu yang terbaik jika kita sendiri tidak pernah merasai apa itu YANG TERBURUK...

JIKA BAKAT ITU SEMULAJADI
SUDAH PASTI RAMAI YANG MENJADI SITI

18 Januari 2011

Ucapan sempena Anugerah Karnivel Teater UM 2011

Alhamdulillah, selepas berhempas pulas memerah keringat untuk menjayakan pementasan LUKHA, akhirnya kami berjaya membawa pulang dua anugerah yang cukup istimewa. Pertama, Anugerah Khas Juri dan kedua, Anugerah Pelakon Lelaki Terbaik. Oleh kerana tiada masa yang diberikan untuk pemenang berucap ketika penyampaian anugerah, maka aku muatkan segala ucapan dalam laman blog peribadi Naufal Tarmizi.

Terima kasih diucapkan kepada Pengarah (penulis skrip LUKHA) atas kepercayaan memberikan peluang kepada aku untuk menjayakan watak Imaan. Terima kasih juga diucapkan kepada kesemua krew dan warga kerja LUKHa serta rakan lakon yang sama-sama memberikan impak dalam lakonan yang dipersembahkan. Ucapan terima kasih juga kepada abang Wan, abang Fairuz Selamat dan Encik Fadli atas kesudian memberi tunjuk ajar dalam menjayakan watak Imaan. Begitu juga jutaan penghargaan buat warga Kolej 12 yang menyokong serta rakan2 SUKSIS, APIUM, JSU,PASUM, IPGM serta ramai lagi yang sudi menonton pementasan LUKHA. Akhir kata, percayalah bahawa LUKHA adalah permulaan kepada kemenangan.

Sebelum keputusan diumumkan

Bersama anugerah yang dimenangi

Pelakon Lelaki terbaik

Ini baru permulaan

16 Januari 2011

LUKHA : Luka Untukmu Kan Hilang Akhirnya...

Akhirnya selesai sudah impian aku untuk beraksi di pentas teater sebagai watak utama. Walaupun pelbagai respons yang diterima, namun aku tetap gembira kerana dikurniakan kumpulan tenaga produksi yang saling memberi komitmen terhadap tugasan masing-masing. Aku tak mahu cakap banyak, lihat sahaja gambar-gambar dibawah...Moga gambar itu mampu merungkai kisah disebalik nama LUKHA....

Permulaan

Baca doa

'Tungguuuu!'

Iman cuba ditenangkan Muaz

'Atau dosa-dosa aku ni dosa-dosa tak terampun'

Impian...

scene Bus Stop

Imaan, Raudhah & Anisa

Bintang-bintang di taman

Menanti Tamparan Bonda

'Biar bagaimanpun Raudhah dicerca...'

'Raudhah..'

Imaan dengan kerusi roda mewah

'Raudhah, maafkan Imaan...'

Imaan dan Muaz

Bonda menziarahi Imaan

Naufal cuba menjelaskan hal sebenar kepada Imaan

'Raudhah!!!'

TAMMAT

01 Januari 2011

Teater Terbaru Aku : LUKHA

Sudah lama blog ini dibiarkan tanpa posting terbaru... Maka pada tarikh sangkaan ramai sebagai tarikh keramat iaitu pada awal tahun baru masihi, aku pun mengemukakan entri terbaru. Entri terbaru di tahun baru ini adalah berkenaan sebuah pementasan teater yang akan diadakan di Universiti Malaya bermula pada 13hb Januari 2011. Berkemungkinan hampir 12 pementasan teater akan diadakan, itupun jika kesemua kolej kediaman menghantar wakilnya. Apapun, ini merupakan kali kedua aku masuk teater di UM selepas kali pertama mendokong watak pembantu dan tercalon sebagai pelakon pembantu lelaki terbaik (kalah jugakkk!)...

Teater kali ini bertajuk LUKHA. Secara ringkasnya ia membawa persoalan mudah berkenaan cinta yang dicorakkan dengan keadaan biasa yang berlaku dalam pergolakan cinta iaitu halangan cinta dari bonda dan janji cinta terhadap kekasih. Sungguhpun persoalannya mudah dan halangannya juga bisa diketahui, namun itulah teater yang sebenar dimana tidak perlu membawa perspektif mendalam untuk memberi kefahaman kepada penonton. Apa gunanya sebuah pementasan jika mesejnya tidak diketahui. Teater kali ini dicorakkan dengan beberapa bakat baru dan lama(yang pernah menyertai teater sebelum ini) dan ikhlas aku katakan, skripnya adalah diluar jangkauan pemikiran klise dan memberi impak yang berkesan sungguhpun lakonan yang diberikan adalah tidak keterlaluan. Dalam erti kata yang lain, membaca skripnya sudah mampu membuatkan anda mengalirkan air mata...

Maka cabarannya adalah kepada pelakon teater yang mewarnai pementasan ini. Cabaran yang dimaksudkan adalah bagaimana untuk ekspresikan naskhah skrip ini supaya tidak menjejaskan kualiti yang sedia ada dalam skrip tersebut. Bahkan, menjadi tanggungjawab kepada pelakon teater ini untuk tidak mengalihkan elemen 'air mata' yang wujud dalam skrip ini dan jika berkemampuan, mampu untuk menjelaskan elemen ini dalam bentuk lakonan pula.

Aku pertama kali diberi peranan utama dalam teater ini mengakui ini adalah skrip terbaik dan mudah difahami dan dirasai elemen yang ada di dalamnya. Moga Allah memberi kefahaman kepada sesiapa yang menilainya dan melihatnya daripada penulisan skrip, penghasilan kerja belakang tabir dan pementasan lakonan teaternya. Aminnnn....


"ANTARA JANJI SEHIDUP SEMATI DENGAN CINTAKU,
DENGAN JANJI YANG TERPATRI SEJAK AZALI PADA BONDAKU"