05 Oktober 2012

Pingat Jaya Cemerlang (PJC)

Sempena Konvokesyen Universiti Malaya 2012, Alhamdulillah, aku dianugerahkan dengan Anugerah Pelajaran Diraja dan membolehkan aku membawa pulang cek RM5k + sijil khas Majlis Raja-Raja dan satu pingat emas yang digelar Pingat Jaya Cemerlang (lihat gambar sebelah).

Tapi jika aku imbau kembali sejarah pendidikan aku sejak di bangku tadika, aku rasa anugerah ni satu perkara yang mustahil bagi aku. Well, seperti dalam ucapan aku semasa hari penganugerahan di depan DYMM Pemangku Raja Perak DR, Tuanku Raja Nazrin, "Kejayaan dan Kecemerlangan bukanlah hak milik ekslusif individu tertentu, sebaliknya ia muncul dalam keinginan manusia untuk berjaya bagi membuktikan sesuatu". Jom kita lihat sedikit bingkisan sejarah latar belakang pendidikan aku :

TADIKA
Aku memulakan pendidikan formal di PASTI al-Barakah(waktu kecik dulu aku ingat namanya al-Baqarah : 'sapi betina'...hehe). Aku sangat pemalu dan sangat pendiam. SANGAT2 taw, bukan sikit2. Ingat lagi aku pernah main bawa bola pingpong dalam sudu. Aku juga ada seorang kawan yang aku kenali dengan Adam, yang mana akhirnya pindah ke TABIKA KEMAS. Tak jauh pun, just belakang PASTI jer,..  Tapi satu perkara yang aku tak boleh lupa, tragedi kencing dalam seluar. Ustazah PASTI tu selalu mengungkit pasal aku kencing kat semua kawan2 aku setiap hari. Natijahnya, aku menangis dan sangat malu. Itulah permulaan aku mula memandang negatif pendidik seperti ustazah tu. So, kepada pendidik jangan jadikan perangai ustazah ni sebagai satu amalan, walaupun sekadar gurauan tapi bak kata orang yang sensitif "tak semua orang boleh terima gurauan kita tu...".


SEKOLAH RENDAH (SK SLIM RIVER)
Darjah satu aku mula kenal dengan beberapa orang kawan. Namun aku masih lagi seorang pendiam. Tak banyak bercakap. Darjah dua pun sama, tiada yang istimewa. Tapi aku masih ingat yang aku masuk gelas 2 Gamma (kelas paling hujung : 'dak2 yang tak pandai'). Dan waktu itulah aku bertemu dengan watak 'Giant dan Sinyu dalam kartun Doraemon'. Memang aku rasakan seperti Nobita pada waktu itu. Memang kena buli-lah jawabnya. Bahkan aku pernah sekali-dua terkucil dan terbuang hajat besar dalam perjalanan ke tandas.Mana taknya, tandas sekolah tu jauh nak mampos (tahun 1997-1998). Darjah Tiga, aku sunat atau khatan. Itu je aku ingat, hehehe. Darjah Empat barulah aku paham sikit-sikit apa yang aku pelajari. Darjah 5 dan 6, tak banyak beza cuma aku selalu bergaduh dengan kawan-kawan. Sampai cikgu-cikgu jumpa mak aku kat surau (nasiblah rumah cikgu sekolah aku banyak berjiran dengan rumah aku, satu taman le katakan).

Peristiwa yang paling aku tak dapat lupa adalah aku ada beberapa orang kawan yang paling akrab dengan aku waktu tu. Khairul Anwar yang banyak melukis kartun (selalu baca komik dia), Fahmi Mazlan (selalu pergi main komputer n PS) , hazmizan, Hasnol (jiran n tuan rumah) Jimi, jebat, safwan, hannan (terer main bola), shahrol atau aloi (rumah awam 3), ridhwan (anak JKR) dan banyak lagi. Cikgu yang suka memukul aku pun banyak seperti cikgu muzik (sebab aku tiup rekoder sambil gelak) dan cikgu matematik (sebab tak siap kerja sekolah --- aku selalu menyorok kat bengkel kemahiran hidup). Dan waktu tu aku hanya tengok kawan2 aku yang pandai sahaja ambil anugerah kecemerlangan. Tak silap aku bapak aku tak pernah datang untuk tandatangan buku rekod kecuali waktu darjah satu dan darjah 6.hehehe. Maklumlah, sibuk bekerja dan aku selalu balik rumah tumpang orang lain ataupun Pak Su Amin atau Abang Din yang akan ambil aku dengan menggunakan basikal. Waktu ni jugaklah aku kenal apa itu erti cinta, dan sudah tentulah semua orang tak pandang aku yang kurus keding, suka kencing dan berak dalam seluar, suka hati keluar kelas, dan suka pinjam pensel kawan sebelah (kadang2 main amek je).

Maka jadilah aku seorang pelajar yang tak produktif, defensif dan pendiam. Pernah cikgu Sains aku cakap kat aku "Mesti bapak kamu kahwin lebih sebab bapak kamu P@s". 'Bengkek' la jugak perasaan aku waktu tu dan sekali lagi siapa yang nak jadi pendidik kena alert  dengan isu sensitif ni.hehehe.

SEKOLAH MENENGAH (MAKTAB MAHMUD ALOR STAR)
Kat sini aku kenal beberapa kawan yang rapat. Bermula dengan Ammar Yusof, Hilmi Jori, Naim Hassin, seterusnya ke Faiz Dawami, Amin Zainol Abidin, Syafif, Helmi Salleh, Hazreen (Baen),  Nuek, Shubki, dan ramai lagi. Dan waktu ni jugaklah aku masuk debat (from 4) yang membolehkan aku menukar dari menjadi seorang pendiam kepada seorang performer. Sebelum itu aku ada masuk Phantomine dan sering digelar MR. Bean dan jugak ada satu 'band boy' sendiri (dalam erti kata lain kumpulan nasyid). Di sini, aku banyak menimba ilmu agama. Terlalu banyak sehingga ia membantu aku untuk menjawab segala soalan peperiksaan STPM.haha. Setiap tahun akan ada hari anugerah kecemerlangan yang juga dikenali dengan Idul Ilmi. Sultan Kedah yang akan hadir bagi hadiah. Aku pernah ajak mak bapak aku datang tapi nak datang buat apa kalau aku langsung tak dapat hadiah. Dan bukan semua pelajar naik atas pentas macam konvokesyen. Maka kempunan lah aku. Aku pernah nak lanjutkan pelajaran ke STAM, namun setelah aku masuk PLKN, ditambah dengan guru kelas aku lupa nak daftar aku masuk STAM, so aku pasrah dan terpaksa tinggalkan sekolah ni.

STPM (KOLEJ ISLAM SULTAN ALAM SHAH)
Aku tak ingat aku panggilan ke berapa, tapi yang pasti aku masuk selepas panggilan kedua dan sebelum panggilan ketiga (nampak tak kuasa orang dalam disitu.haha). Permohonan aku untuk masuk ke KISAS diberitahu oleh mak aku dengan bantuan ustaz aswad (guru di Maahad Abbasiyah, Sugkai Perak). Bersyukur sebab aku dapat masuk sekolah ni(walaupun aku hanya pernah dengar nama sekolah ni sekali sahaja, tu pun masa form 4). Pada mulanya culture shock, mana taknya, kat Maktab Mahmud dulu waktu ulangkaji pelajaran kami semua berbincang (bising), tapi kat KISAS, bunyi daun gugur lagi kuat dari suara manusia (senyap sunyi sepi). Melalui persekitaran inilah yang membantu aku untuk terus berjaya sehingga aku dapat 4A1B. Namun agak terkilan kerana kesilapan aku menjawab soalan pengajian am telah mengakibatkan KISAS waktu tu tiada pelajar cemerlang STPM untuk tahun itu. Maaf.


UM
Dan kini aku berjaya buktikan bahawa aku boleh jadi cemerlang dan berjaya (sekurang2nya dalam medan sistem pendidikan dan peperiksaan sekarang). Pernah aku berdoa semasa di bangku sekolah menengah supaya tok wan aku dipanjangkan usia supaya dapat berbangga dengan aku, dan pada 2/10/2012, di Dewan Tunku Canselor UM dan di hadapan DYMM Pemangku Raja Perak, doa aku dimakbulkan. 

AMIIN YA RABB... 

5 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

TAHNIAH.... anak muda yg bagus!

bintu tarmizi berkata...

berbangga dgn pencapaian satu2nya abang yang aku punya....moga Allah kurniakan kejayaan lebih besar kepadanya iaitu kejayaan di Akhirat kelak ^_^ !

Mohd Zuhdi Marzuki berkata...

Mabruk Ustaz Naufal, semoga terus melangkah dalam dunia kesarjanaan Islam. Tahniah juga kepada sahabat saya Ustaz Tarmizi Abdul Rahman berjaya melahirkan anak-anak yang berjaya.

ismi bintu farenaa berkata...

salam alaik ustaz,
saya memerlukan bantuan untuk mock trial, tgh blogwalking terjumpa blog nie..
sy amt berbesar hati jika ust sudi berkongsi skrip mock trial (tak kisah dari pihak plaintif mahupun defenden)
utk sy jadikan panduan.

emel sy- athirah.mujahidah@gmail.com

Dahlia berkata...

Tahniah atas kejayaan anda,,semoga bakat + ilmu yang anda miliki dapat digunakan utk Islam,,,teruskan perjuangan ya akh,,